Monday, October 19, 2009

AFS, an Everlasting Story

Assalamualaikum Wr. Wb.

Tadi saya baru baca notenya argya, salah satu temen afs saya. Gila habis itu saya sedih banget, rasanya gimanaaa gitu ya.... Biarpun lulus afs, tapi rasanya seperti senang di hadapan orang yang bersedih, karena kami harus meninggalkan 40 teman dekat kami yang sudah berjuang sama2 buat melalui berbagai tahap tes, dan kami sudah merasa bagaikan sebuah keluarga besar yang rasanya tidak ingin dipisahkan.

Seperti kata argya, banyak yang bisa kita urut lagi cerita dan berbagai hal dari daftar sampe sekarang, tapi gak usah saya ulang lagi soalnya argya udah ngomongin tentang itu.

Tapi beberapa kenangan yang saya inget banget adalah :

1. Saat Asti pertama kali ngenalin saya ke AYA, waktu itu saya gak kenal sama sekali dia, yang saya tau dia cuma temen smpnya Asti aja, tapi akhirnya kita berteman banget sampe rasanya sedih banget waktu tau dia gak ditelpon :(

2. Waktu saya lolos buat seleksi 3, saya udah gak punya temen dari Tarbak lagi, dan beruntungnya waktu itu saya ketemu Aya lagi! Dan setelahnya saya bertemu dengan 2 anak 8 autis bernama ARGYA dan ASTARI. Orang2 yang pertama kalinya membuat saya takut berada di dekat mereka karena mereka rada-rada-agak-sedikit-normal (dengan kata lain lebih banyak autisnya) tetapi akhirnya saya kangen juga sama mereka sebagai temen2 baru saya di seleksi 3 yang menyelamatkan saya dari kesepian, hahaha....:)

3. Waktu saya kenalan sama ICHA alias Narissa Dewi Nisrina, hehhee... Sorry nih sebenernya aku teh udah disuruh si dimas ngeliat ada cowok yang deket2 kamu g, hahaha.... Jadi asa lucu aja kalo ternyata akhirnya kita kenalan juga (mudah2an si icha gak baca ini, dan kalo baca juga gak ngamuk, amin...)

4. Waktu kita udah dapet surat diterima dan kita ber-31 (kalo gak salah) seneng banget, biarpun kita tetep gak ngelupain 9 lainnya, kita bahagia banget dan kita ngadain buka bareng yang saya udah susah payah mesen tempat tapi ternyata yang dateng cuma 7 orang! Itupun satu orang bukan anak AFS, hahaha... tapi gpp, kebersamaan yang menyenangkan biarpun cuma 6 orang anak afs tak terurus gitu

5. Saat saya lagi maen ps madden nfl 2010 (american football) sama temen2 saya dan tiba2 sekonyong2 ada telpon sakti dari seseorang kk yang namanya dapat menghentikan tangisan bayi, ka rizki!!!! Beliau bilang kalo saya lulus dan besok ada family meeting! Oh shit, kaget pisan sampe gak bisa lanjutin maen ps, biarpun akhirnya saya tetep menang.

6. Dan akhirnya saya sedih banget waktu tau ternyata dari 40 temen deket itu cuma 14 doang yang masih bertahan buat year program, rasanya sedih banget. Gak kepikiran sama sekali di antara kita ber-14 buat sombong karena kita lebih maju dari yang lain, gak sama sekali ada pikiran kayak gitu. Yang ada adalah rasa senang yang bercampur kecewa karena teman2 dekat yang lain gak bisa terus bersama2 kita, buat saya khususnya Aya dan Argya yang paling saya ngerasa kehilangan, semoga semua yang terjadi buat masing2 dari kita adalah yang terbaik, amin....

Dan pada akhirnya, kami, last 14 soldiers standing, masih bertarung di medan perang untuk menjadi duta Indonesia, kami masih dapat berguguran di tengah jalan dan saya harap itu semua gak terjadi.

Ingatlah teman, mari kita semua berjanji. Yang pergi tak akan melupakan yang tinggal, dan yang tinggal akan selalu mendoakan yang pergi. Itulah janji tulus dari sebuah keluarga yang terjalin dalam waktu singkat tapi dengan penuh perasaan hangat. Sebuah persahabatan yang tak akan lekang oleh waktu, tetap bersatu selamanya dalam suka maupun duka. Sekalipun suatu saat nanti kita akan terpisah2 ribuan km jauhnya, tetapi hati kita tetap satu di bawah bendera besar AFS.

AFS, an Everlasting Story
Aditya Nugraha, 19 Oktober 2009